6 hal yang perlu kamu ketahui mengenai virus corona

Virus Corona: Gejala, Penyebab, & Mengobatinya

Pada akhir 2019, otoritas kesehatan di China memperingatkan dunia akan kemungkinan virus baru yang telah menyebabkan pneumonia pada segelintir orang di Wuhan sejak pertengahan Desember tahun lalu. Jumlah kasus telah meledak, dengan lebih dari 600 kasus dikonfirmasi pada 23 Januari 2020. Virus telah dikonfirmasi sebagai coronavirus baru, dalam keluarga yang sama dengan SARS dan MERS.

  • Apa itu coronavirus?
    Virus corona sering terjadi, dan biasanya menyebabkan gejala pernapasan ringan seperti batuk atau pilek. Beberapa lebih berbahaya. SARS, yang menginfeksi lebih dari 8000 orang, bertanggung jawab atas 774 kematian selama wabah yang dimulai pada tahun 2003. MERS, yang pertama kali diidentifikasi pada tahun 2012, bahkan lebih mematikan sekitar 34 persen orang yang terinfeksi virus meninggal.
  • Apa saja gejala virus corona baru?
    Orang yang telah didiagnosis dengan virus cenderung mengalami demam dan batuk, dan beberapa mengalami kesulitan bernapas. Gejala-gejala tersebut muncul pada beberapa titik antara dua hari sampai dengan dua minggu setelah orang tersebut terpapar virus, menurut otoritas kesehatan.
  • Bagaimana cara mendiagnosis dan merawatnya?
    Otoritas kesehatan di China telah merangkai genom virus dan telah berbagi informasi ini, memungkinkan kelompok di seluruh dunia untuk dapat menguji virus. Tidak ada pengobatan antivirus khusus untuk infeksi ini, jadi mereka yang terkena virus akan diobati untuk gejalanya.
  • Dari mana virus itu berasal?
    Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan kepada wartawan pekan ini bahwa badan tersebut masih bekerja untuk menjabarkan sumber virus. Tetapi banyak dari kasus pertama yang dikonfirmasi adalah pada orang-orang yang telah mengunjungi pasar makanan di Wuhan. Pasar, yang menjual ternak hidup dan hewan liar, sejak itu telah ditutup dan didesinfeksi.Analisis genetik baru-baru ini menunjukkan bahwa virus menyerupai virus yang menginfeksi kelelawar dan ular. Para peneliti percaya bahwa itu mungkin hasil dari virus terpisah pada kelelawar dan ular yang bergabung kembali. Ini bisa saja terjadi di alam liar, tetapi mungkin juga terjadi di pasar, di mana hewan-hewan itu disimpan berdekatan satu sama lain.
  • Di mana virus menyebar sejauh ini?

Sebagian besar kasus yang dikonfirmasi di Wuhan, di mana setidaknya 444 orang diketahui telah didiagnosis dengan virus. Tetapi banyak lagi kasus telah dikonfirmasi di Cina, termasuk di Beijing, Shanghai dan Guangdong. Secara total, ada lebih dari 600 kasus yang dikonfirmasi di China saja. Tetapi virus ini juga menyebar secara internasional. Kasus telah dikonfirmasi di Thailand, Jepang, Korea Selatan, AS dan Singapura dan Vietnam baru-baru ini. Sejauh ini, semua kasus yang dikonfirmasi ini terjadi pada orang yang telah melakukan perjalanan dari Tiongkok. Tetapi ratusan kasus yang diduga sedang diselidiki di negara-negara di Asia, serta Inggris dan Meksiko. Dan sampai saat ini belum ada laporan penyakit ini sudah sampai Indonesia, semoga saja Indonesia tidak menjadi salah satu negara yang terjangkit virus corona.

  • Seberapa menular virus corona?
    Terlalu dini untuk mengetahui seberapa mudah virus akan menyebar. Virus tersebut dapat ditularkan dari udara dan kita tahu itu bisa ditularkan di antara orang-orang. Pihak berwenang China telah menunjukkan bukti kasus generasi keempat di Wuhan dan infeksi generasi kedua di luar kota. Organisasi Kesehatan Dunia mendengar perhitungan awal untuk rata-rata jumlah infeksi yang mungkin disebabkan oleh setiap orang yang terinfeksi, yang dikenal sebagai R0. Ini diperkirakan 1,4 hingga 2,5 orang per orang yang terinfeksi. Sebagai perbandingan, flu musiman biasanya memiliki R0 sekitar 1,3.

LEAVE A REPLY

Your email address will not be published. Required fields are marked *